Our Perspectives

Manfaat Belajar Skill Baru untuk Karir

Mempelajari skill atau keterampilan baru merupakan cara terbaik untuk bisa sukses berkarir. Dengan terus meningkatkan keterampilan akan sangat bermanfaat saat kita ingin mencari peluang karir baru atau meningkatkan tujuan karir di masa depan.

Sebagai seorang pekerja, terus belajar dan meningkatkan keterampilan akan sangat dihargai. Oleh karena itu, penting untuk menjadi orang yang dinamis dan, mau terus belajar untuk mengembangkan skill sehingga kita dapat beradaptasi dengan segala situasi. Di bawah ini beberapa manfaat  mempelajari skill baru:

1. Meningkatkan daya saing

Hal pertama yang akan didapat dari mempelajari skill baru adalah meningkatkan daya saing. Dengan keterampilan yang lebih baik, kita akan menjadi karyawan yang berdaya saing. Atasan pun akan melihat kita sebagai karyawan mumpuni dan seiring dengan perkembangan zaman.

2. Meningkatkan nilai jual

Memperkaya diri dengan berbagai macam skill akan membuat kita lebih percaya diri untuk menghadapi tantangan di dunia kerja. Sebagai seorang karyawan, mempunyai banyak skill yang berhubungan dengan pekerjaan akan banyak dicari perusahaan. Selain itu, perusahaan lebih menyukai karyawan yang kompeten dan memiliki banyak pengetahuan dari pada yang enggan belajar.

Menguasai skill yang terus ter-update, membantu kita menangani tugas-tugas penting ataupun sulit di tempat kerja. Perusahan pasti mencari kandidat yang proaktif, kompeten, dan memiliki banyak pengetahuan. Dengan demikian, seseorang yang memiliki banyak skill bisa dipandang sebagai aset perusahaan.

3. Peluang karir yang lebih baik

Mempelajari skill bisa membuat kita mendapatkan peluang baru untuk memulai karir. Dengan terus belajar dan meningkatkan skill maka keterampilan dan pengetahuan akan meningkat dan semakin bertambah. Hal ini akan membuka peluang mendapatkan karir yang lebih baik dan pilihan karir akan menjadi lebih luas.

4. Mampu dan cepat beradaptasi

Saat ini dunia kerja mengalami perubahan yang sangat cepat. Banyak pekerjaan yang hilang seiring dengan perkembangan zaman. Diperkirakan oleh ahli dalam Forum Ekonomi Dunia WEF (World Economic Forum) bahwa 54% dari seluruh pekerjaan di dunia membutuhkan kemampuan baru, seiring dengan berkembangnya industri di Era 4.0 globalisasi dunia.

Ini artinya semakin banyak permintaan dengan kemampuan dan keahlian baru di masa mendatang. Itulah alasan kita harus mempunyai banyak skill baru dan terus meng-upgrade skill. Dengan terus beradaptasi dengan perkembangan dunia kerja, tentu hal ini sangat bermanfaat untuk karir kita di masa depan.

Dalam bidang yang kita tekuni, pasti akan ada hal-hal yang belum bisa kita lakukan. Dan, masih banyak yang belum kita kuasai. Dengan terus menyesuaikan diri dengan belajar, kita tidak akan ketinggalan zaman. Terus pelajari hal baru dan terus meng-update skill agar selalu relevan dengan kemajuan zaman dan perkembangan teknologi.

Cara Menghindari Kesalahan di Tempat Kerja

Sebagai manusia kita pasti pernah berbuat kesalahan baik yang di sengaja maupun yang tidak disengaja. Melakukan kesalahan adalah hal yang manusiawi. Kesalahan merupakan bagian dari proses pengembangan diri. Jangan jadikan kesalahan sebagai momok, tapi jadikan sebagai bahan pembelajaran untuk memperbaiki diri. Yang terpenting adalah tidak mengulangi kesalahan yang sama berkali-kali.

Melakukan kesalahan tanpa sengaja pun tidak bisa dijadikan pembenaran tanpa dibarengi dengan pembelajaran dan perbaikan. Sebisa mungkin menghindari kesalahan di tempat kerja dengan beberapa cara berikut ini:

1. Cari tahu peraturan yang berlaku di tempat bekerja

Ketika bekerja, kita tentu akan dihadapkan dengan seperangkat peraturan yang berlaku. Mulai dari tata tertib, job description, kode etik, dan lain sebagainya. Untuk menghindari kesalahan yang mungkin terjadi, kita harus mencari tahu dan mempelajari peraturan yang berlaku di tempat kerja.

2. Jangan malu bertanya

‘Malu bertanya, sesat di jalan’ pepatah itu mungkin sudah tidak asing di telinga kita. Begitupun di dunia kerja, mungkin terkadang kita merasa segan dan malu untuk bertanya namun sebetulnya bertanya dapat mengatasi kebingungan dan kesulitan dalam menjalankan tugas yang diberikan.

Bertanyalah mengenai pekerjaan yang kurang dipahami kepada rekan kerja maupun atasan. Mintalah saran dan pendapat pada rekan kerja sebagai bahan evaluasi agar dapat menjadi lebih baik kedepannya.

3. Mampu beradaptasi dengan cepat

Dimanapun kita bekerja, kemampuan beradaptasi sangatlah penting dan tidak bisa diabaikan. Semakin cepat kita beradaptasi, semakin mudah kita menjalankan rutinitas kerja.

Kemampuan beradaptasi kini sangat dibutuhkan dalam lingkungan kerja, mulai dari beradaptasi dengan atasan, rekan kerja, ritme pekerjaan, target, dll. Jika kita mampu melakukan adapasi dengan cepat, bekerjapun akan semakin maksimal dan baik.

4. Fokus dengan apa yang dikerjakan

Selain teliti untuk menghasilkan pekerjaan yang baik, kita juga dituntut untuk lebih fokus dalam menyelesaikan pekerjaan. kita bisa membuat skala prioritas mulai dari pekerjaan yang urgensinya tinggi sampai yang rendah. Sebisa mungkin menghindari multitasking agar bisa lebih fokus menyelesaikan tugas dengan lebih maksimal.

Itulah empat hal yang bisa dilakukan untuk menghindari kesalahan di tempat kerja. Jikapun sudah terlanjur berbuat kesalahan, berjiwa besar untuk mengakui, meminta maaf, dan memperbaikinya. Jadikan kesalahan yang diperbuat sebagai pengalaman paling berharga dan menjadi kesempatan untuk introsepeksi diri agar bisa menjadi pribadi yang jauh lebih baik di kemudian hari.

Hal Paling Penting Dalam Membangun Karir

Setipa orang tentu menginginkan karir yang menjanjikan. Tak ayal, berbagai strategi membangun karir banyak diterapakan. Mulai dari perencanaan yang matang hingga target yang ingin dicapai. Saat membangun karir, mengenali diri sendiri dan menyusun langkah-langkah dalam mewujudkannya adalah hal pertama yang harus dilakukan.

Maka dari itu penting untuk mempersiapkan diri sebaik mungkin. Persiapan yang baik adalah dengan mempersiapkan diri sedini mungkin. Semakin dini kita mempersiapkan diri, maka semakin besar peluang kita untuk bisa sukses di masa depan. Hasil yang kita dapatkan saat ini adalah hasil dari kerja keras kita di masa lalu. Apa yang kita dapatkan di masa depan bergantung pada usaha dan kerja keras kita saat ini.

Berikut hal-hal yang perlu dipersiapkan untuk membangun karir:

1. Mengenal diri sendiri

Pada dasarnya membangun karir sukses dimulai dari mengetahui bakat dan pengetahuan. Ketika kita membangun karir, pastikan kelebihan dan keahlian digunakan sebaik mungkin. Kenali kelebihan dan keahlian kita. Ini  bisa membantu menentukan karir apa yang nantinya akan diterjuni.

Selain dapat membantu dalam membangun karir, kita pun akan semakin memahami kelebihan dan kekurangan diri. Dengan mengetahui kekurangan, maka kita dapat mencari cara mengatasi dan menjadikannya kekuatan.

2. Menguasai banyak keterampilan/skill

Hanya menguasai satu keterampilan saja saat ini ternyata tidaklah cukup. kita harus bisa menguasai banyak bidang keterampilan untuk mendongkrak karir. Dengan demikian peluang untuk menjajal karir yang lebih tinggi semakin terbuka lebar.

Kita perlu belajar untuk mengasah potensi dan kemampuan diri agar menjadi lebih maksimal. Ikuti seminar, workshop, kursus, atau bergabung dengan organisasi/lembaga tertentu sesuai dengan bidang yang ingin dikuasai. Geluti bidang tersebut dengan serius untuk memaksimalkan ilmu yang ada didalamnya.

3. Membangun hubungan baik di tempat kerja

Relasi yang kita bangun di hari ini sangat berguna untuk perkembangan karir di masa depan. Hubungan yang baik akan memudahkan untuk berkomunikasi dan membangun relasi, baik dengan atasan, rekan kerja, maupun klien perusahaan.

Hubungan baik bisa dibina dengan cara mau membuka diri kepada orang lain, bersikap baik, ramah, santun dan mau menolong sesama rekan kerja yang membutuhkan bantuan.

4. Mengikuti tren dan mampu beradaptasi

Paham dengan perkembangan teknologi serta mampu membaca tren atau peluang masa depan adalah hal wajib. Dalam pekerjaan ada banyak perubahan, mulai dari perubahan tren, perubahan teknologi, perubahan kebijakan atau perubahan struktur. Maka dari itu untuk membangun karir yang baik, kita harus dapat membaca dan memaksimalkan peluang karir yang ada.

Dengan demikian kita bisa cepat beradaptasi dengan perubahan tren. Kemampuan beradaptasi inilah yang sekarang sangat penting dalam dunia kerja. Jika kita bisa beradaptasi dengan lingkungan maupun pekerjaan, maka kita dengan mudah mampu menyesuaikan keterampilan dimiliki sebaik mungkin.

Tak Perlu Ngantor, Pekerjaan Gaji Besar Ini Bisa Dikerjakan Dari Rumah

Zaman now, apalagi dengan terjadinya pandemi Covid, bekerja tidak melulu harus dilakukan dengan berangkat ke kantor. Berkat kecanggihan teknologi, orang-orang bisa mendapatkan pekerjaan bergaji besar hanya dari rumah. Percayakah?

Penulis lepas

Kebutuhan artikel makin marak belakangan ini. Tidak cuma web atau blog, para Youtuber juga membutuhkan penulis artikel sebelum proses produksi dimulai. Anda bisa jadi penulis lepas berbahasa Indonesia atau bahasa Inggris, tergantung kemampuan yang dimiliki.

Hal yang perlu dilakukan hanyalah mencari orang yang mau membayar jasa penulisan artikel secara layak. Sebab ada orang-orang yang tampaknya membayar jasa penulisan artikel dengan harga terlalu murah tidak masuk akal.

Jika Anda bisa menemukan orang yang akan membayar jasa penulisan artikel dengan harga terbaik, maka Anda bisa meraup 3-5 juta rupiah sebulan. Jika Anda tidak bisa menemukan orang tersebut, maka jasa penulisan artikel yang Anda lakukan hanya akan memperoleh sekitar 500 ribu sampai 1,5 juta rupiah sebulan.

Penerjemah

Pekerjaan penerjemah sudah ada sejak dulu. Namun berkat bantuan online, para penerjemah menjadi lebih mudah lagi mendapatkan pekerjaan. Harga yang ditawarkan bervariasi, mulai dari Rp. 10.000 – 20.000 per lembar dengan 1,5 – 2 spasi.

Tinggal kalikan saja berapa banyak terjemahan yang Anda hasilkan dalam sebulan. Anda bisa mencari orang yang menggunakan jasa Anda di marketplace atau menghubungi langsung pihak bersangkutan jika sudah mengenal sebelumnya.

Asisten virtual

Beberapa orang bisa meraup untung dari rumah berbekal internet dengan menjadi asisten virtual. Apasih asisten virtual itu? Semacam orang yang bertugas membantu seseorang dengan sistem remote. Tugas-tugasnya meliputi: membalas email, menulis konten, mendistribusikan dokumen bisnis, dan lain-lain. Gaji yang bisa didapat tidak sedikit loh. Seorang asisten virtual bisa menerima ongkos kerja sekitar 5 jutaan.

Blogger – youtuber – influencer

Blogger, youtuber atau influencer memang jadi idola belakangan ini. Mungkin karena dinilai gampang dan mudah. Padahal dibalik kemudahannya, terdapat kesulitannya sendiri. Ya, karena saat para blogger atau youtuber atau influencer membangun platform-nya, tidak ada seorangpun yang akan menggaji dirinya.

Baru setelah jumlah viewers semakin banyak, pendapatan akan mengalir pelan-pelan. Bisa dari Adsense ataupun periklanan mandiri. Ya, pintar-pintar saja membuka peluangnya.

Investor penuh waktu

Anda bisa menjadi investor penuh waktu untuk menghasilkan uang dari rumah. Syarat utamanya adalah memiliki modal, keberanian, strategi, dan paham benar instrumen investasi.  Instrumen ini yang akan mengkonversi uang menjadi uang berlipat ganda. Sehingga Anda bisa meletakkan uang pada instrumen investasi yang tepat.

Salah satu instrumen tepat yang bisa Anda kembangkan adalah investasi saham. Penuh risiko, tapi jika Anda memahami ilmunya, maka semua risiko tadi akan berubah menjadi keuntungan.

Kesimpulan

Pekerjaan-pekerjaan yang kami sebutkan diatas bisa menghasilkan uang yang cukup besar bagi Anda. Syaratnya, Anda perlu memilih kepada siapa anda harus bekerja. Beberapa orang, alih-alih mendapatkan pekerjaan gaji besar, malah mendapatkan gaji kecil dari pekerjaan-pekerjaan tersebut. Itu karena, ada beberapa pemberi job yang membayar murah untuk sebuah pekerjaan. Namun, Anda harus tetap fokus dalam melakukannya.

Anda tidak ingin mendapatkan pekerjaan seperti itu? Kenali diri Anda dengan melakukan asesmen pada diri sendiri secara mandiri. Dengan mengenali diri sendiri, maka Anda semakin mudah mengembangkan karir.

Gaji Besar-pun Takkan Cukup Jika Gaya Hidup Boros

Ada banyak orang berpikir dengan mendapatkan gaji besar, maka semuanya akan berjalan mulus. Seolah Anda telah merdeka secara finansial. Sebuah pepatah mengatakan: uang itu bisa diibaratkan seperti air. Jika tidak dialirkan ke saluran yang tepat, maka bisa bocor atau luber.

Lalu, bagaimana seharusnya sikap seseorang yang memiliki gaji besar agar tidak boros? Ada enam hal yang mesti dilakukan untuk mengalirkan uang ke pos-pos yang semestinya.

Anggaran bulanan

Anda mesti membuat anggaran bulanan, mengarahkan uang gaji ke pos-pos seharusnya. Dengan melakukan ini, Anda lebih mudah mencermati kemana aliran uang gaji Anda pergi. Tentu ini berlaku buat orang yang gajinya kecil maupun besar. Hanya saja, orang bergaji besar sedikit lebih leluasa melakukan ini-itu.

Bayar tagihan atau hutang

Ketika Anda membuat anggaran bulanan, pos pertama yang harus diprioritaskan adalah membayar tagihan atau hutang. Sebab, tagihan atau hutang, jika tidak dibayarkan tepat waktu akan memberi beban tambahan, yaitu bunga. Jadi, sebisa mungkin bayar tagihan tepat waktu. Dan Anda sebaiknya melunasi sebelum membuat hutang lagi.  Hidup tanpa hutang sesungguhnya jauh lebih baik.

Menabung

Pos kedua yang wajib dibuat, setelah membayar tagihan atau hutang, adalah menabung. Anda sebaiknya memprioritaskan bagian ini terlebih dulu, baru memprioritaskan kebutuhan. Jangan sampai dibalik, memprioritaskan kebutuhan baru memprioritaskan tabungan – ini salah. Jika perlu, maka Anda perlu membuat dua rekening – satu untuk meletakkan tabungan (jadi tanpa ATM) dan satunya lagi untuk keperluan sehari-hari (boleh menggunakan ATM).

Buat laporan keuangan harian

Kegiatan yang satu ini akan membuat Anda seolah-olah menjadi orang yang pelit dan penuh perhitungan. Namun ketahuilah hal ini perlu Anda lakukan untuk melihat arah uang harian keluar dari dompet. Jika sudah mengetahuinya, maka akan lebih mudah bagi Anda untuk menilai apakah uang keluar sudah sesuai posnya?

Bandingkan pemasukan dan pengeluaran

Orang dengan gaji besar bisa jadi bertanya-tanya mengenai alasan dirinya harus memikirkan soal pemasukan dan pengeluaran? Toh, bulan depan, dia akan mendapatkan gaji lagi, ya kan? Pemikiran itu tidak salah, namun kurang pas. Sebisa mungkin Anda tetap harus mensinkronkan antara pemasukan dan pengeluaran.

Investasi

Anda harus “melek” investasi. Tentu sangat disayangkan jika Anda mendapatkan gaji besar, tapi tidak bisa mengembangkan uang tersebut bekerja untuk Anda. Itulah kenapa Anda perlu mempelajari instrumen investasi yang tepat bagi Anda sendiri.

Bekerja dengan gaji besar tentu merupakan anugerah tersendiri. Tidak semua orang berkesempatan untuk mendapatkannya. Namun, jangan mentang-mentang gaji bulanan besar, Anda tidak mau mengelolanya – merasa bahwa Anda “pasti” akan mendapatkan gaji besar itu terus adalah pemikiran yang salah.

Justru dengan gaji yang besar, Anda harus mengelolanya dengan bijak. Dengan gaji besar Anda bisa sedikit melakukan “manuver” keuangan. Anda bisa mengambil kursus atau pelatihan untuk diri sendiri yang dapat mendukung perkembangan karir Anda, sehingga peluang Anda untuk mendapatkan gaji lebih besar semakin terbuka.

Tips Memperbaiki Kualitas Diri demi Pekerjaan Bergaji Besar

Anda saat ini bekerja dengan gaji sedikit? Tidak perlu berkecil hati. Ada pepatah mengatakan: Kesuksesan tidak ditentukan dari pekerjaan Anda sekarang, tapi kemauan untuk berubah dan berkembang ke arah yang lebih baik!

Jadi, jika ingin mendapatkan kerja dengan gaji besar, maka Anda harus membangun kualitas diri. Inilah lima tips praktis yang bisa Anda terapkan untuk memperbaiki kualitas diri:

Pelajari hal-hal baru terus-menerus

Banyak orang menganggap bahwa proses belajar hanya perlu dilakukan semasa sekolah atau kuliah. Itulah mengapa banyak orang sudah enggan lagi belajar. Begitu lulus dan masuk dunia kerja, stop belajar. Menganggap belajar itu hal membosankan dan buang-buang waktu.

Justru anggapan itu salah. Anda pasti pernah mendengar istilah belajar sepanjang hayat bukan? Nah, proses belajar tetap harus Anda lakukan, apalagi di zaman sekarang. Tuntutan untuk terus meng-update ilmu menjadikan belajar sebagai bagian yang tak terpisahkan dari pengembangan diri.  

Tuntutan belajar terutama pada hal-hal yang berkaitan dengan skill kerja atau berhubungan dengan profesi Anda sekarang. Bukan tidak mungkin, ke depan, hasil proses belajar Anda akan mengantarkan kesuksesan pada Anda, kelak.

Menantang diri, coba hal-hal baru

Anda merasa stuck dengan posisi sekarang di pekerjaan? Tantanglah diri Anda mencoba hal-hal baru. Misalnya, Anda memiliki latar belakang desain, apakah berani menantang diri membuat komik dengan plot cerita menarik?

Tentu sebelum melakukan hal-hal baru, Anda harus sudah mempelajari diri Anda sendiri, sejauhmana hal-hal baru tersebut berguna bagi peningkatan kualitas diri Anda. Pastikan juga Anda sudah memiliki setidaknya dasar-dasar terkait apa yang ingin dicoba. Jangan kosongan.

Hal ini tidak saja menuntut keberanian, tapi juga kreativitas dari diri Anda untuk maju. Ketika mendapat tawaran melakukannya apa Anda berani mencobanya? Atau justru Anda ingin sembunyi di balik meja?

Maju bersama tim

Jika ditempatkan dalam sebuah tim di pekerjaan Anda, janganlah menjadi orang yang bersembunyi dibalik keahlian orang lain. Justru inilah waktu yang tepat bagi Anda untuk tampil menonjol.

Namun, jangan menonjol sendirian dan mengesampingkan orang-orang yang berada dalam tim Anda. Usahakan untuk menonjol bersama dengan anggota tim. Ketika Anda menonjol Bersama tim, secara tidak langsung Anda telah membantu diri sendiri dan orang-orang yang ada di tim untuk meraih sukses bersama.

Jaringan

Tidak bisa dipungkiri, ketika Anda ingin mendapatkan pekerjaan dengan gaj besar, maka Anda harus memiliki jaringan dengan orang-orang yang berada satu bidang dengan pekerjaan Anda. Saat ini, untuk membangun jaringan sangat mudah. Anda telah dibantu dengan berbagai teknologi, seperti media sosial, blog, dan lain-lain.

Bersabar

Anda sudah melakukan semua upaya, namun belum membuahkan hasil? Hal yang perlu Anda lakukan adalah bersabar, tapi tetap terus melakukan semuanya dengan baik.

Ingatlah, tak ada hasil instan. Jika ada, itu berarti keberuntungan. Bagaimanapun, Anda tetap harus mempersiapkan diri hingga datang momentum yang tepat, sehingga jika saatnya tiba, Anda bisa berhasil. Jika masih penasaran dengan kualitas diri Anda, Anda bisa mengikuti asesmen secara mandiri untuk mengenali diri menjadi lebih baik lagi.

Tidak ada kesuksesan instan. Anda tetap harus memperbaiki kualitas diri demi memajukan diri dan pada akhirnya gaji besar adalah efek samping dari kualitas diri yang terus meningkat. Ketika Anda siap, maka saat momentum kesuksesan itu datang, Anda pun menyambutnya dengan sukacita.

Profesi yang Menjanjikan Sukses bagi Perempuan

Profesi-profesi di bawah ini memang bercirikan karakter perempuan, walau ada beberapa profesi yang didominasi pria, profesi tersebut mampu dilakukan oleh perempuan dan terbukti perempuan sukses menjalaninya.  Dengan menempati “pos-pos” pekerjaan yang tepat, maka Anda akan bisa merasakan hawa segar dari gaji tinggi yang diberikan profesi ini. Apa saja profesinya?

Bidan

Bidan adalah pekerjaan yang identik dengan perempuan. Coba perhatikan, pernahkah Anda menemui bidan pria? Rasanya tidak akan pernah! Itu karena perempuan sangat tepat mengurusi ibu-ibu hamil. Nah bicara soal penghasilan, bidan yang bekerja di sebuah rumah sakit tentu nilainya UMR dengan berbagai tunjangan.

Namun, ketika sang bidan membuka praktik persalinan sendiri, maka hal itu bisa berbeda cerita. Mungkin, praktik membuka persalinan bisa dikategorikan ke dalam bisnis, tapi jika itu sesuai dengan profesinya dan dijalankan dengan semangat dan penuh pengabdian, bukan tidak mungkin sang bidan memiliki banyak ‘penggemar’’, dan pasti akan laris manis. Bahkan, saya pernah mendengar ada bidan yang puluhan tahun membantu sebuah keluarga melahirkan mulai dari ibunya, anak si ibu, dan cucu si ibu tsb.  Itu karena bidan tersebut sudah dangat dipercaya hasil kerjanya.

Jika sang bidan memiliki kemampuan yang mumpuni untuk melayani para ibu hamil dengan harga relatif kompetitif, tentu saja akan ada banyak orang yang berdatangan. Omzet plus gaji bulanan yang didapatnya dari rumah sakit tentu akan memperbesar jumlah penghasilannya.

Pramugari

Faktanya, pramugari jauh lebih banyak dibutuhkan ketimbang pramugara. Namun, soal gaji, pramugari tidak bisa dibilang kecil, karena rata-rata perusahaan penerbangan memberikan gaji sebesar 8 juta rupiah tiap bulannya.

Selain soal gaji, pramugari akan memiliki keuntungan lain, yakni bisa terbang gratis keliling dunia. Ya, sebab, mereka memang mengikuti jadwal penerbangan. Tentu hal ini menyenangkan, terutama bagi perempuan yang senang dengan travelling. Hanya saja, ada hal yang mesti Anda ketahui bahwa bekerja sebagai pramugari memiliki risiko sangat besar.

Guru

Profesi guru masih kerap dipandang sebelah mata. Namun tahukah jika guru itu kreatif, maka dia akan bisa menghasilkan banyak rupiah untuk dimasukkan ke dalam rekening.

Mungkin Anda berpikir bagaimana mungkin seorang guru itu memiliki gaji besar? Sedangkan gajinya saja berada dibawah UMR.

Perlu diketahui bahwa profesi guru memerlukan keahlian khusus, terutama kesabaran menghadapi tingkah laku anak murid. Tidak mudah loh menghadapi anak-anak.Nah, keahlian ini bisa dijual. Misalnya, membuat lembaga les calistung, tempat les berbahasa Inggris, kursus komputer, dan lain sebagainya.  Apalagi sekarang banyak tersedia alternatif pengajaran berbasis teknologi yang bisa membantu guru mendapatkan banyak penghasilan tambahan.

Public relation

Profesi lainnya adalah public relation (PR). Profesi ini terbuka lebar untuk dijalani oleh perempuan. Perempuan mudah membuat orang bersimpati dan memahami bagaimana membuat situasi menjadi lebih kondusif. Perempuan juga dinilai tepat menjalankan profesi ini karena memiliki kemampuan mendengarkan dan multi-tasking lebih baik ketimbang pria. Ketika perempuan ingin menjalani pekerjaan di bidang ini diharuskan memiliki kecakapan berkomunikasi, memunculkan ide, dan tanggap mencari solusi.

Entrepreneur/wirausaha

Saat ini semakin banyak perempuan yang terjun menjadi entrepreneur atau wirausaha.  Membangun bisnis sendiri dan mengelolanya hingga sukses adalah ciri entrepreneur.  Riset menunjukkan bahwa semakin banyak perempuan yang terjun ke bisnis.  Bahkan perusahaan yang menempatkan perempuan di level direktur menunjukkan tingkat performa perusahaan yang lebih baik, dibandingkan perusahaan yang semua direkturnya diisi oleh pria.

Membangun bisnis sendiri memang bukan hal yang mudah, namun dengan keyakinan, ketekunan dan upaya yang terus menerus dipastikan bisnis akan membawa kesuksesan.  Ciri perempuan yang tahan stress, multi-tasking, dan pantang menyerah menjadikan karakter tersendiri untuk sukses sebagai entrepreneur. 

Anda masih bingung mencari pekerjaan atau profesi apa yang tepat untuk dijalani? Cobalah mengenali diri sendiri terlebih dahulu.  Salah satu caranya adalah melakukan asesmen terkait minat, bakat, dan kepribadian karir di lembaga atau biro konsultasi yang menyediakannya.  Paling tidak dengan mengenali diri lebih dalam, pilihan Anda akan semakin spesifik dan terarah. Sukses!

7 ciri-ciri karyawan bertanggung jawab. Nomor tiga penting!

Individu yang bekerja di sebuah perusahaan sudah pasti memiliki beragam karakter yang berbeda-beda. Diantara sekian banyak karakter dan ciri-ciri itu,  tanggung jawab menjadi karakter penting yang wajib dimiliki karyawan.  Apa saja ciri karyawan yang bertanggung jawab? Berikut ini tujuh ciri-cirinya, yaitu:

1. Datang tepat waktu

Datang tepat waktu menggambarkan tanggung jawab dalam bentuk kedisiplinan. Akan lebih baik, Anda telah tiba di kantor sebelum atasan Anda datang. Hindari datang setelah jam kerja dimulai. Bagaimana bisa Anda bertanggung jawab, jika datang tepat waktu saja tidak bisa?

2. Jujur

Siapapun pasti pernah berbuat kesalahan, tapi tak sedikit pekerja yang takut mengungkapkan kesalahan dirinya. Menerima kesalahan dan berupaya memperbaikinya menunjukkan sikap ksatria dan bertanggung jawab. Itulah mengapa jujur menjadi salah satu ciri penting dari karakter tanggung jawab seorang karyawan dalam pekerjaannya.

3. Memiliki inisiatif

Sebagai karyawan, Anda sebaiknya berinisiatif dalam bekerja. Inisiatif memberikan informasi kepada atasan bahwa Anda tipe pekerja yang bertanggung jawab.  Dengan mengambil langkah-langkah out the box, Anda menunjukkan kapasitas Anda untuk tumbuh dan berkembang dalam membangun karir.  Pastikan juga inisiatif yang Anda upayakan berhasil dan tepat guna.

4. Totalitas

Untuk membuktikan kemampuan kerja, Anda harus total dalam bekerja. Hal ini membuat Anda mengerahkan seluruh kemampuan terbaik untuk mengerjakan tugas. Totalitas juga menunjukkan tingkat tanggung jawab Anda dalam menuntaskan pekerjaan.

5. Konsisten

Hindari menjadi pekerja yang inkonsisten. Artinya, jika Anda melakukan sebuah hal baik hari ini, maka lakukan lagi itu besok, besoknya lagi, besoknya besoknya lagi, dan seterusnya sehingga hal tersebut menjadi karakter Anda. Jika tidak konsisten, maka Anda akan ditandai sebagai pekerja yang kurang bertanggung jawab.

6. Etika baik

Pekerja yang bertanggung jawab pastinya memiliki etika yang baik. Karena itu, sebisa mungkin, hindari affair, perilaku kerja yang buruk, dan sejenisnya yang akan menjatuhkan nama baik Anda sendiri.

7. Bisa kerja tim

Anda pasti emoh dicap tidak memiliki tanggung jawab oleh rekan-rekan kerja Anda.  Bisa bekerja sama dengan rekan kerja menandakan Anda memahami tanggung jawab Anda. .

Demikian tujuh ciri-ciri karyawan bertanggung jawab. Jika seorang karyawan sampai tidak mengerti tanggung jawabnya, maka kemungkinan besar karirnya mentok, atau kemungkinan terburuk adalah dipecat dari perusahaan.

Tugas dan tanggung jawab Manager: Pastikan Peran Anda

Setiap karyawan sudah pasti memiliki tugas dan tanggung jawab. Namun, tugas dan tanggung jawab ini berbeda-beda, tergantung jabatan yang diembannya. Termasuk juga karyawan di level manager.  Nah, apa saja yang tugas dan tanggung jawab seorang manager?

Top Manajer

Karyawan yang berada di level top manajer memiliki tugas dan tanggung jawab secara garis besar, yaitu:

  • Menentukan perencanaan, kemudian menjelaskan tujuan perusahaan yang akan dicapai, dan mendeskripsikan visi perusahaan.
  • Menentukan strategi agar tujuan perusahaan tercapai, termasuk juga memastikan visi perusahaan berjalan lancar.
  • Mengawasi berjalannya operasional perusahaan.
  • Memelihara sekaligus mengembangkan perusahaan sebagai sebuah organisasi.
  • Mengembangkan sistem manajemen yang pas buat perusahaan.
  • Membagi tugas-tugas penting perusahaan.

Middle Manajer

Karyawan yang berada di level middle manajer memiliki tugas dan tanggung jawab secara umum sebagai berikut:

  • Menerjemahkan kebijakan dari top manajer, lalu mengubah menjadi rencana sekalian mengevaluasi apakah rencana berjalan atau  tidak setelah diterapkan.
  • Membagi tugas kepada bawahan.
  • Membuat prosedur khusus di tiap-tiap tugas.
  • Memberi dan mengawasi deadline.
  • Membuat alat pengawasan yang tepat.

Firstline Manager

Karyawan yang berada di level lower atau firstline manajer akan memiliki tugas dan tanggung jawab secara umum sebagai berikut:

  • Memimpin penyelesaian tugas-tugas kerja.
  • Bertanggung jawab langsung pada kualitas hasil pekerjaan.
  • Menjaga kualitas produk pekerjaan.

Demikian beberapa tugas dan tanggung jawab di tiap level manajer  secara garis besar.  Intinya, sebagai manager maka tugasnya adalah me-manage. Mengatur dan mengelola beragam hal yang berkaitan dengan pencapaian tujuan perusahaan. Semakin tinggi posisinya, maka semakin kompleks hal-hal yang harus diatur oleh seorang manager.

Langkah Tepat Asesmen Diri Untuk Mengembangkan Karier

Jika Anda ingin mengembangkan karier yang Anda miliki, maka asesmen diri  menjadi hal pertama yang harus diperhatikan.

Mengapa demikian? Pasalnya dengan melakukan asesmen diri Anda dapat mengetahui dengan pasti kelebihan dan kekurangan yang dimiliki. Dengan demikian, ketika ingin mengembangkan karier, Anda sudah mengetahui hal apa saja yang harus Anda tingkatkan dan perbaiki agar karier Anda dapat tumbuh dengan lebih mudah.

Berbicara mengenai asesmen diri sendiri yang berkaitan dengan pencapaian tujuan, umumnya lebih ditekankan pada performa seseorang. Dengan kata lain, ketika Anda ingin mengembangkan karier, maka proses asesmen Anda mengarah pada pencapaian tujuan dengan tingkat yang lebih tinggi. Karena itu usaha yang dilakukan tentunya harus lebih keras pula.

Beberapa waktu terakhir asasmen diri justru dilakukan dengan cara berbeda, yaitu melalui asesmen otentik, yakni mengacu pada kemampuan-kemampuan unik individual dan merupakan skill yang dicari perusahaan. Hal ini jelas memicu persaingan yang semakin ketat.

Bahkan, mengharuskan setiap orang untuk memiliki kompetensi tinggi. Dengan demikian, Anda memiliki nilai jual dan dapat terus eksis dalam persaingan. Karena itulah setiap orang harus terbiasa dengan melakukan asesmen terhadap dirinya sendiri.

Berikut ini beberapa langkah dalam melakukan asesmen diri sendiri untuk melakukan pengembangan karier dengan lebih mudah, diantaranya :

1. Pastikan untuk memilih komponen kriteria penilaian diri sendiri dengan lebih tepat dan sesuai rencana karir Anda ke depan.

2. Memastikan bahwa Anda mengerti kriteria penilaian yang telah disiapkan dan bagaimana cara kerjanya.

3. Memberikan umpan balik pada diri Anda sendiri secara obyektif agar dapat menjawab asesmen atau penilaian terhadap diri sendiri dengan sebaik-baiknya.

4. Mengarahkan asesmen pada pembagian tujuan serta rencana kerja selanjutnya dengan lebih terarah dan sesuai dengan tingkatan yang telah ditetapkan.

Our Partner